Dua Hal Tentang Roxy

Dua hal yang bagi saya identik dengan kawasan Roxy : handphone & MACET. Sebenarnya nama resmi jalan rayanya adalah Jalan Hasyim Ashari. Jalan raya ini berujung di kawasan Kota pada satu sisinya, sementara sisi lainnya berujung di Jalan Kiai Tapa (Grogol). Perbatasannya kalau tidak salah di kali Grogol (kali=sungai).

Di kawasan Roxy Jakarta Barat ada 2 tempat yang menjadi pusat penjualan handphone untuk kawasan Jakarta yaitu ITC Roxy Mas dan Roxy Square. Kedua pertokoan ini letaknya berdekatan satu sama lain. Bisa dibilang Roxy menjadi salah satu barometer harga handphone di Jakarta. Roxy Square masih terbilang baru daripada ITC Roxy Mas.

Satu lagi yang tidak kalah terkenal dari Roxy, yaitu macetnya πŸ™ . Dari dulu sejak saya belum tinggal di Jakarta pun, kawasan Roxy selalu macet. Salah satu sebabnya adalah karena adanya rel kereta yang melintas di Jalan Hasyim Ashari. Sudah beberapa tahun terakhir, pemkot Jakarta merencanakan membangun fly over di kawasan Roxy untuk mengatasi masalah kemacetan. Saya lupa kapan tepatnya proyek pembangunan fly over tersebut dimulai (ada yang ingat?). Proyek tersebut sempat terbengkalai cukup lama. Akibatnya tingkat kemacetan di kawasan Roxy pun meningkat.

Belakangan saya sempat beberapa kali melintas di kawasan Roxy ini, ampun macetnya. Saya melintas di Jalan Hasyim Ashari ini sekitar pukul 6 dan 7 malam, pernah juga saya melintas sekitar pukul 9 malam. Puncak kemacetan terjadi beberapa puluh meter sebelum ITC Roxy Mas sampai jembatan kali Grogol. Beberapa kali melintas saya pun jadi mengamati apa sebenarnya yang menjadi kontributor kemacetan ini :

  • Angkutan umum yang mangkal di beberapa titik. Mulai dari bus kota, Kopaja, Metromini semuanya berebut penumpang. Berhenti seenaknya salah satunya tepat di depan ITC Roxy Mas. Tidak peduli macet dan sesaknya kendaraan di belakangnya, mereka cuek berhenti menanti penumpang.
  • Proyek fly over yang tak kunjung selesai. Jalan Hasyim Ashari benar-benar menyempit di ujung proyek pembangunan fly over tersebut. Saking lamanya proyek ini berlangsung, ada ruang di tengah-tengah proyek yang dijadikan lahan parkir liar oleh para preman.
  • Pejalan kaki dan penjual kaki lima. Dua hal ini saling berkaitan. Pejalan kaki terpaksa berjalan di badan jalan yang sudah padat karena trotoarnya sudah dipadati pedagang kaki lima. Trotoar tak ubahnya seperti pasar malam, dari penjual mie ayam, gorengan, penjual baju, sepatu, minuman, semuanya berjejal di trotoar mulai dari depan ITC Cempaka Mas sampai sekitar rel kereta.

Motor saja sulit melintas di depan ITC Cempaka Mas. Padahal biasanya motor punya kemampuan bermanuver di kemacetan Jakarta. Anda bisa membayangkan kan bagaimana macetnya. Sudah macet, polusinya tidak ampun lagi. Paling repot kalau Anda naik motor dan kebetulan berada di belakang bis atau bajaj, wah benar-benar dicekoki asap knalpot yang super menyesakan.

Mau membuktikan tulisan saya ini? Silakan berkendara di Jalan Hasyim Ashari ini sekitar pukul 6 sore. Hitung-hitung melatih kesabaran πŸ˜€ .

6 thoughts on “Dua Hal Tentang Roxy

  1. hehehe, hasil pemantauan mas ini tentang angkot dan kaki lima vaild koq tidak hanya untuk di roxy saja, tetapi disemua titik kemacetan di jakarta
    tambah satu lagi ya mas, yaitu sekolah SD/SMP/SMA yang ada di jalan2 utama.. πŸ˜€

  2. lha itu maksud saya.. bermobil, satu mobil satu/dua murid, kemudian turunnya musti didepan pintu gerbang πŸ˜€
    masak si anak2 sekolah itu tidak mau jalan barang 100m ke sekolahnya biar mobil2 pengantar tidak usah memperlambat laju karena giliran brenti di depan gerbang?
    saya ambil contoh sebuah sekolah di dekat universitas negeri ternama di jalan pemuda jaktim tu… kan dari perempatan sebelumnya sampe ke situ nda ada 200m πŸ˜€ —> malah curhat =))

  3. @ masliliks : itu karena tiap orang yang ngantar pake mobil mikirnya “ah paling gak sampe setengah menit nurunin anak”. Tapi dia gak mikir, berapa lama setengah menit kali jumlah mobil yang sama-sama ngantar. Kalau semua orang mikirnyagitu panjang juga tuh antriannya. Eh sekolah apa sih yang di jl Pemuda? maklum gak pernah maen2 ke JakTim :-p

Leave a Reply