Jerman (part 9) – Engineer Raba-Raba

Ada komentar “miring” dari beberapa teman di kantor tentang kepergian saya training ke Jerman.

“Paling di sana ntar ngeblog aja…foto-foto aja…”

Ada juga komentar di blog dari Jesie, mengomentari saya main biliar di Panderborn; katanya

“…biaya training mahal-mahal cuma ngebilyar…”

Untuk menepis (mode ngeles) komentar-komentar tadi, saya buat liputan foto tentang kegiatan training yang saya sudah saya ikuti 3 hari ini. Banyak sih kegiatan lain di acara training ini yang tidak tergambar di foto-foto berikut ini, tapi mudah-mudahan foto-foto berikut cukup memberi kesan bahwa saya juga belajar loh 😀 :

Tujuan utama saya training kan sebenarnya cuma satu :

Melepas status engineer “raba-raba”

Selama ini kan jadi engineer, pegang server/storage, baca manualnya dulu, coba-coba konfigurasi, syukur kalau jalan, kalau gak jalan ngoprek dulu, kalau masih gak jalan tanya Google, kalau tetep keukeuh gak jalan baru deh tanya senior (ngelirik Ramdhan & Manggar :-p ). Saya selama ini punya istilah sendiri untuk hal ini : “engineer raba-raba“. Jadi mudah-mudahan istilah ini bisa hilang kalau sudah ikut training 😀

6 thoughts on “Jerman (part 9) – Engineer Raba-Raba

  1. Nah itulah stereotype yang harus diperbaiki, “engineer raba2” untuk sesuatu yang menghasilkan uang itu tidak bijak apalagi kalo bicara SLA, lah kalo backplane dari let say Blade Svr ngaco pas server produksi apa kita musti ngulik dulu ke google…jangan diasosiasikan dengan gitaris, semakin sering ngulik dan maenin speed makin jago…gitaris (mau ngulik mau belajar) mah gak punya resiko penalti dari kastemer…:D

    tapi tetep aja, melihat blog lu porsi kerja/training masih kalah ama non kerja :p
    *siap2 nunggu dibales*

  2. @ jesie : tadinya sih gak pengen jadi engineer raba-raba, tapi kantor gak kirim-kirim training. kantor juga dah puas dengan kemampuan “meraba” i tuh Jes :)) Enak kan punya karyawan kaya gua, gak ditraining aja dah bisa macem2 =))
    Yee kan gua dah bilang gak mungkin semua aktivitas training gua di gambar. tapi kayanya bener sih, non kerjanya lebih banyak…

    ***satu orang lagi cari2 celah ***

  3. yoih enak emang punya karyawan yg kemauan belajarnya tinggi,punya sertifikasi yg gak perlu dibayarin buat training lg dan hasilnya bisa dijual…tapi kan ente bilang, gak semuanya bisa dicari dari google 😀

    jadi mana gambar2 cewek jermannya hah? hah? hah?

  4. ted .. kirim juga foto2 nya rully dong .. n foto2 kisaran pemandangan hotel n perjalan menuju FSC and FSCnya. kayak foto bareng2. Itu foto di depan rawa yah .. gila swamp nya ngeri banget .. itu bisa dibuat versi scray movie tuh

  5. @ kurnia : foto2nya Pak Rully nanti saya upload juga. Pemandangan hotel belum ya…hmm padahal dah banyak nih. Ntar deh sekalian Pak sama foto FSC. Ya di depan sungai kecil yang ada di dekat gedung training FSC.

Leave a Reply