Samsung Ultra SlimFit TV

Sudah cukup lama saya ingin punya televisi sendiri di kamar. Niatnya sih ingin pasang tv kabel, bosan lihat televisi lokal yang terlalu banyak sinetronnya. Dari dulu gak pernah jadi beli, akhirnya tadi siang saya beli juga TV baru. Kemarin sempat Googling dulu mencari tipe TV yang bagus dan harganya pas dengan kantong saya. Ternyata harga TV sekarang tidak semahal yang saya pikir. Dulu saya masih ingat tahun 1999, saya beli Toshiba Bomba 14″ seharga Rp1.500.000,-. Rupanya sekarang harga TV mengalami penurunan. Televisi CRT dengan ukuran 21″ rata-rata dijual dalam orde 1 koma sekian juta rupiah (kecuali Sony yang masih mahal harganya).

Dari hasil Googling saya dibawa ke website Glodokshop.com. Saya cukup terkesan dengan Samsung Ultra SlimFit TV, modelnya menarik dan harganya tidak terlalu mahal (hanya di kisaran Rp1.200.000,-). Dulu saya pernah lihat tipe TV ini saat menginap di hotel Ibis Surabaya. Di kamar Ibis, TVnya menggunakan Samsung Ultra SlimFit. Modelnya menarik, cukup ramping untuk ukuran televisi bertabung. Cukup mendekati model LCD TV (masih ngimpi nih punya LCD TV yang bisa digantung di tembok 😀 ).

Nah tadi siang saya ditemani Manus pergi dulu ke Gajah Mada Plaza. Niat lihat-lihat dulu di Hypermart, di sana saya juga menemui Samsung tipe yang saya cari. Tapi sampai di sana berubah niat malah pergi ke Mangga Dua. Di  Mangga Dua Mall nyasar di salah satu toko (Arta Jaya), langsung tanya Samsung Ultra SlimFit TV. Sempat bingung juga saat ditawari LG Pearl Black (itu loh yang pake Agnes Monica jadi bintang iklannya :-p ), tapi modelnya kurang menarik buat saya. Pearl Black juga lebih mahal, dia ditawarkan Rp1.450.000,- Saya terlanjur “jatuh cinta” dengan modelnya Samsung. Ya sudah lah, saya memang bukan “pebelanja” yang baik (apalagi “penawar” yang baik) jadi malas berlama-lama di toko…cuma basa-basi tawar harga langsung bayar (dikasih potongan Rp50.000,- sih dari harga awal Rp1.250.000,- ).  Bayar tunai tapi barangnya saya minta diantar ke rumah sore harinya.

Sore tadi jam 4-an barang datang. Bongkar, beres-beres kamar, langsung pasang. Ini fotonya setelah dipasang di sudut kamar :

TV udah berarti tinggal tv kabelnya 😀 Pilih Indovision, Kabelvision, atau Astro ya? Sementara masih pakai antena indoor (tadi beli antena sekalian Rp100.000,-), gambarnya jangan ditanya…hampir semua bergoyang gambarnya. Yang bening cuma SCTV, RCTI, Global TV.

23 thoughts on “Samsung Ultra SlimFit TV

  1. Whoaaa…sekarang dia mau jadi duta Sansung…ngohahahaha, ladies & gentlement….inilah saingan Sherina (duta Panasonik) & Agnes Monikah (duta Elgi)…Tedyyyyyyy…..Tirtaaaaaaaaaaaa.

    Gw kapan ya ganti tipi 14″ gw….xixixixixi, gaji aja belum masuk….sabar2 besok dah ditempat baru :d

  2. ada kabelvision ted di dearah elo ? klo ada sih enakan itu, bisa sekalian daftar internetnya kan..tapi kerugiannya adalah, klo elo pas mo pindah kost, itu jadi asset si empunya kost..kayak waktu gw kost di setiabudi dulu, udah mahal2 pasang kabelvision, pas pindah kostan, ya buat dia…tadinya mo gw putus pake gunting kabelnya 😛 tapi yg nempatin kamar gw setelah itu adalah temen gw juga, jadi gak enak 😀

    klo mo asset elo gak kemana2, ya pasang aja AStro/Indovision, karena bisa dipindah2…
    hari minggu lalu gw baru beli Antena outdoor dan cable yang bagus di Kenari mas, pengalaman gw pake Antena Indoor yg mahal ( ada boosternya ) buat di tempat yg emang banyak obstacle tetep aja gak bagus gambarnya..mending pake antena yg 20rban aja, dijamin PUAS 😛
    oh ya, kemaren beli pake cable coax Belden, semeter gw beli rp.2500,- kualitasnya mirip sama yg dipake kabelvision…hasilnya, MEMUASKAN 🙂
    coba antena luar aja plus cable belden buat tipi2 local…oke banget deh 🙂

  3. Selamat menikmati TV baru! Widescreen (16:9) atau masih 4:3?? Percayalah nonton dengan layar 16:9 lebih nyaman, konon mata manusia lebih cocok untuk tampilan lebar. Bukan soal besar kecilnya, tapi rasio lebar dan tingginya.

    Kalau penikmat TV dan Video, saya mau ngomporin satu barang yang menyenangkan: Video Recorder, lebih asyik yang pake harddisk. Ada film kesayangan kita, atau acara menarik tengah malam. Program saja supaya direkam saja di jam yang kita inginkan! Bisa dilihat kapan saja atau transfer ke DVD.

  4. @ geto : sayangnya gak ada kabelvision yang lewat tempat gua. tadi gua dah apply indovision To 🙂

    @ Ary: masih 4:3 Pak 🙂 baru tau saya kalau wide screen itu pas cocok dgn kemampuan melihat kita. Video recorder? hmm…belum kepikiran tuh Pak

  5. @tedy : justru si untung mau beli tipi elo dengan kondisi barang second tapi dengan harga baru…bentar lagi si jesie juga gitu, nawar camera elo dgn kondisi seken tapi nawar dgn harga baru 😛

  6. wanjrit….pantesan kuping gw panas dihari pertama kerja dikantor baru…..
    Kalo gw mah tipi cukup 14″ aja….btw, lu jual gak tuh tipi sekonnya ted?

  7. wah bagus pak, biar i ga BT pas maen ke jkt,nginep tempat u n nunggu u balik kerja… hehehhe… wah murah tuh tivi, i beli 1.4jt lebih. punya u lebih bagus.
    i dukung u pasang indovision, biar para tamu yang mampir ke kost u disuguhin berbagai fasilitas: dari AC, TV kabel, internet, tempat tidur(biar kamar mandi luar juga gpp). wah komplit dah kaya hotel…
    hehhehehe…

  8. Coba dilihat, misalnya ada tayangan bola menggelinding dari sisi kiri tv ke sisi kanan tv, perhatikan apakah bentuknya tidak berubah? atau muka orang yang tadinya di tengah layar lalu bergeser ke pinggir layar, apakah mukanya jadi berubah (lebih lebar atau menyon?)

    karena tv tabung slim begini biasanya, distorsi.. 😀

  9. @ Eep : waduh masa sih Pak bisa menyon gitu gambar muka orang? saya malah gak pernah perhatiin..ntar deh saya coba liat. Thanks infonya.

Leave a Reply