Doyan Atau Cuma Life Style?

Mungkin banyak juga orang yang pada dasarnya tidak suka kopi tapi jadi suka minum kopi sekadar memenuhi tuntutan gaya hidup. Bahasa kerennya life style. Ada juga cerita yang menggelikan dari teman saya (elo geli mungkin karena otak elo dah ngaco Ted). Ada teman saya ngakunya gak doyan kopi, tapi perginya ke Starbucks (ke Coffee Bean juga). Tahu kan Starbucks…itu loh warung kopi bermerek asal Amerika yang gelasnya seperti foto di samping ini.

Lah katanya gak doyan minum kopi, kenapa dia perginya ke warung kopi juga? “Tapi kan di Starbucks juga ada minuman lain selain kopi..ada green tea, ada chocolate?” dalih rekan saya yang lain. Ah kalau menurut saya sih (menurut saya loh ya)….itu namanya “dipaksa-paksain” doyan ngopi (atau at least doyan pergi ke warung kopi Amrik) biar keliatan gaya gitu πŸ˜€

Menyambung tulisan saya sebelumnya soal makan & kartu kredit, soal minum-minum kopi juga ada loh yang berbau-bau promo kartu kredit. Buy 1 Get Two promo ya namanya? Entah lah apa tepatnya…yang jelas kalau patungan dengan teman bisa minum kopi Starbucks dengan cukup bayar 20ribuanΒ  (tanpa promo seperti itu segelas kopi dijual sekitar 40ribuan rupiah). Nah sama seperti pendapat saya di atas, orang yang gak terlalu suka kopi pun bisa “memaksa diri” jadi suka kopi. Kok bisa? Lah itu kan ada promo…masa dah punya kartu kreditnya gak dimanfaatkan promonya. Tapi gak doyan kopi? Gak masalah…yang penting ngetrend, ngopinya aja di Starbucks. Orang mana tau sih kalau kopinya promo setengah harga πŸ˜€

Kalau saya ingin minum Starbucks sih, kenapa saya harus tunggu ada promo. Kalau memang lagi pengen dan isi dompet mencukupi, datang saja langsung beli kopinya. Lah jelas elo ngomong gitu Ted, kartu kredit elo kan cuma satu-satunya Ted…ya jelas gak pernah dapat promo macem-macem. Paling gak elo harus punya kartu kredit bejibun (kalau perlu disusun rapih dalam dompet khusus) supaya elo sering bisa makan di restoran berkelas yang ada promo makan murahnya (makan murah kalau bayar pake kartu kredit gitu maksudnya) …. Nanti kalau lu udah punya banyak kartu kredit, ntar juga elo gak akan bikin postingan nyindir-nyindir melulu kaya gini X( dasar kurang kerjaan bisanya ngurusin urusan orang lain terus. Lah suka-suka gua, blog-blog gua mau nulis apa, mau nyindir apa….

Ah lagian elo kok kurang kerjaan amat ya Ted, biarin deh mereka mau minum Starbucks kek, atau di mana kek…elo mah belum kelas Ted minum kopi di Starbucks. Kelas elo cuma minum kopi Kapal Api sachetan yang dijual di warung kopi, minumnya juga bareng temen-temen supir lu.


NOTE :
Ada dua Tedy sedang berdebat di dalam pikiran saya…yang satu penuh kritikan & sarkasme, yang lain berusaha menimpali seperti layaknya orang kebanyakan :)) Jujur ini tulisan paling ancur yang pernah saya muat di blog sejak awal saya ngeblog. Maafkan kalau kali ini bahasa yang saya pakai kacau balau seperti ini. Foto gelas Starbucks di atas di ambil di Koln, setelah kedinginan dan mencoba menghangatkan badan dengan minum segelas hot cappuccino di Starbucks yang ada di seberang Cologne Cathedral :-p

7 thoughts on “Doyan Atau Cuma Life Style?

  1. Hidup konsumerisme. Gue pikir emang kebanyakan orang kita (termasuk gue) sebenarnya belum mampu beli kopi (makanan berkelas) pada harga normal, makanya segala macam promo dari kartu kredit ramai diserbu dan yang paling dahsyat menurut gue adalah Buy One For Two nya BCA buat nonton di XXI. Antrian yang pake kartu kredit lebih panjang daripada yang bayar cash πŸ™‚

  2. @ wawa : tapi frapuccino-nya enak kan Bu? =))

    @ mislumirahcub : wah gua setuju tuh Buch ama istilah u, hidup konsumerisme. Loh bukannya u dah di zona aman? harusnya sekelas u sih malu atuh beli yang murah2 =))

  3. kalo diluar negeri justru setarbak ini ya warkop emperan…so g ngaruh ama gengsi kali ya…laen soal kalo disini….disini justru org melupakan nikmatnya nongkrong di warkop…sampe ada grup lawak yg bikin namanya pake warkop :d

  4. Pingback: Blognya Tedy Tirtawidjaja » Butuh Atau Gaya Doank?

Leave a Reply